Sampah PKL Binaan BUMDes, Bikin Kumuh Alun-alun Jonggol 

Jonggol – Alun-alun Jonggol tampak kumuh dan menjadi pemandangan tak sedap, lantaran banyaknya sampah yang berserakan. Sampah tersebut berasal dari para Pedagang Kaki Lima (PKL) yang merupakan binaan BUMDes setempat.

Menurut warga setempat, Rahmat (35) mengatakan jika sampah yang berserakan tersebut, berasal dari para pedagang sekitar Alun-alun Joggol. Kondisi ini kerap terjadi, lantaran kurang maksimalnya pemerintah dalam melakukan pengelolaan.

“Sampah itu dari para pedagang. Makanya banyak berserakan di sekitaran alun-alun ini yang membuat kotor dan merusak pemandangan,” katanya kepada rakyatbogor.net, Selasa (23/11/2021).

Sebelumnya kata Rahmat, jika Alun-alun Jonggol tampak indah dan bersih. Namun semenjak dilakukan rehab, saat ini menjadi berubah kumuh.

“Dulu ada pagar yang mengelilingi alun-alun ini. Tapi sekarang semenjak direhab, pagarnya tidak ada, ditambah banyak pedagang yang membuat banyak sampah berserakan. Apalagi kalau malam  dijadikan tempat nongrong anak-anak ABG,” tuturnya.

Baca juga:  Pengusaha Bandel di Jonggol Akan Dibawa ke Satpol PP

Sementara itu, salahsatu pedagang di Area alun-alun Jonggol ini, mengaku jika alasan berdagang disekitaran alun-alun ini, karena sudah mendapat ijin dari pihak Desa Jonggol melalui Badan Usaha Milik Desa (Bumdes).

“Kami jualan disini karena sudah bayar ke Bumdes. Sehari bayar 10 ribu setiap tukang dagangnya, kalau yang Auning itu Rp 600 ribu setiap bulannya,” ujarnya.

Menanggapi ini, Usep selaku pihak Desa Jonggol membenarkan jika para pedagang tersebut, merupakan binaan dari pihak desa melalui BUMDes. Namun terkait sampah, pihaknya akan segera berkoordinasi dengan Bumdes untuk segera membersihkannya.

“Nanti saya komunikasikan dengan Kades dan Bumdes, untuk dibersihkan,” singkatnya. (Asb)

Tags: , ,